Harga Motherboard dan GPU Terancam Naik Karena Tembaga

Selain krisis kelangkaan chip semikonduktor yang sudah berlangsung sejak tahun lalu, pasaran komponen komputer saat ini dirundung masalah lain, yaitu yaitu harga tembaga yang merangkak naik.

Pada Desember 2020, harga tembaga tercatat sebesar 7.755 dollar AS (Rp 110,5 juta) per ton. Pada 28 September 2021, harganya sudah naik menjadi 9.262 dollar AS (Rp 132 juta per ton).

Padahal, bahan logam tembaga banyak digunakan di berbagai komponen komputer, seperti lembaran tembaga (copper foil) Copper-Clad Laminates (CCL) yang dipakai membuat papan printed circuit board (PCB).

Kenaikan harga bahan logam tembaga ikut mengerek harga komponen-komponen tadi. Harga copper foil sudah naik 35 persen sejak kuartal-IV 2020.

Efek lanjutannya, harga PCB pun ikut naik dan berdampak ke berbagai produk hardware komputer yang menggunakan papan sirkuit, seperti motherboard, kartu grafis (GPU), hingga produk jadi seperti notebook dan PC desktop.

Tom’s Hardware memperkirakan kenaikan harga tembaga dipicu oleh sejumlah faktor. Salah satunya adalah angka permintaan yang tinggi.

Seiring dengan operator-operator seluler yang beralih ke teknologi 5G, mereka pun membutuhkan infrastruktur jaringan seperti base station dan sistem network yang banyak menggunakan kabel tembaga.

Belum lagi, permintaan dari industri PC yang juga besar. Untuk hardware PC sendiri, jumlah tembaga yang digunakan berbeda-beda tergantung tipe produk dan segmen pasarnya.

Menurut Tom’s Hardware, sebuah motherboard kelas high-end bisa menggunakan PCB delapan lapis yang dibuat dengan 8 CCL. Kandungan tembaganya secara keseluruhan bisa mencapai kisaran 180 gram per unit motherboard.

Meski demikian, peningkatan harga hardware komputer agaknya akan bervariasi. Lagi-lagi, tergantung tipe dan segmen pasar. Misalnya, kenaikan harga komponen sebesar 10 persen mungkin tidak akan berdampak pada produk motherboard kelas high-end.

Pembuatnya bisa menyerap kenaikan tersebut lewat harga akhir yang sejak awal memang sudah dipatok tinggi.

Beda halnya dengan produk motherboard di segmen entry-level di kisaran harga 100-200 dollar AS yang memiliki margin profit lebih tipis. Kenaikan harga tersebut boleh jadi akan diteruskan ke konsumen.